Google+ Followers

Tuesday, 6 May 2014

Bab 35



BAB 35

            Berdebar-debar hati Dayana sepanjang perjalanan ini. Tidak tahu bagaimana dengan penerimaan keluarganya? Beria-ia ayah mertuanya memujuk, mahukan dia pulang ke kampung halamannya. Tidak tahu hal apa yang berbangkit hingga kepulangannya sangat dinantikan oleh keluarganya. Dia bukanlah merajuk tetapi kecil hati dengan keputusan yang diambil oleh pak uda. Bukan mahu menyiasat perkara sebenar, senang-senag sahaja menjatuhkan hukum.

Bab 34



BAB 34


“Jadi betullah kata Dayana angkara kau Ammar! Kenapa Ammar? Kenapa kau macam ni? Tak cukup lagi ke didikan agama yang mak bagi kat kau? Kenapa kau sanggup merosakkan hidup seorang gadis? Sanggup kau biarkan mak hina dia, keji dia sedangkan kau yang patut dihukum. Apa semua ni Ammar?!” terkejut mereka bertiga dengan sergahan itu. Merah mata Munirah memandang anak bujangnya. Sungguh, termati kata-katanya sebaik mendengar hakikat yang menjerut tengkuknya sendiri. Kata-kata yang dilemparkan terhadap Dayana tempoh hari melantun kembali ke arahnya.

BAB 33



BAB 33

Dayana melangkah masuk ke kamar Ammar. Lega sedikt hatinya kerana lelaki itu mengikut emaknya ke pekan. Dapatlah dia merehatkan tubuh barang sejam dua ini. Beg pakaian yang terletak elok di tepi almari dipandang sepi. Di mana harus dia menyusun pakaiannya? Benarkah dirinya sudah diterima di dalam rumah ini? Dayana bungkam. Pantas tangannya membuka tudung di kepala yang sejak dari tadi tersarung. Terasa segar sedikit kulit kepalanya sebaik terdedah kepada udara. Dia merebahkan diri di atas katil Ammar.

Wednesday, 25 September 2013

Bab 32


BAB 32

Rumah Ammar kini tersergam indah di hadapannya. Dayana menelan air liurnya. Debaran di hati kian kencang. Dayana memejamkan mata, menarik nafas sedalam-dalamnya cuba meredakan gundah di hatinya. Bagaimana agaknya dengan penerimaan wanita yang banyak menghinanya pada malam itu? 

Wednesday, 4 September 2013

Bab 31



BAB 31

Sudah tiga hari dia menumpang tidur di rumah emak angkatnya. Sejak kejadian malam itu, dia langsung tidak mahu melihat wajah Ammar. Jangan hanya wajah, bayangnya juga sudah mampu membuat Dayana meluat. Dia menyangkut dagu di lengannya, sedang termenung di sisi jendela. Merenung akan nasibnya. Betapa kelam kabut hidupnya beberapa hari lepas. Dia menarik nafas panjang. Sedikit tennag dia saat memandang pohonan yang menghijau yang menjadi santapan matanya kala ini. Mengapa hidupnya tidak boleh setenang itu? Dayana tersentak. Dia memalingkan wajah menatap susuk tubuh yang memanggilnya.

Bab 30


BAB 30

Sinis sahaja pandangan masyarakat di situ. Sekejap sahaja surau di dalam kampung itu dipenuhi orang. Satu-persatu wajah yang dikenalinya, ditatap tetapi tidak lama. Dayana benar-benar dalam kesulitan sekarang kerana gagal membuktikan kebenaran. Dia sudah buntu. Sudah berbuih mulutnya menerangkan duduk perkara yang sebenar sedang Ammar pula hanya lebih selesa mendiamkan diri. Membiarkan sahaja dirinya dipandang serong oleh mereka di situ.

Thursday, 29 August 2013

Bab 29



BAB 29

Hantar Yana balik elok-elok! Jangan nak melencong ke lain pula. Ingat, tak manis kalau orang tengok awak berdua-duaan dengan dia.” Pesan Wahid kepada Ammar. Risau juga dia dengan pandangan masyarakat sekeliling nanti. Sudahlah Dayana itu salah seorang penghuni rumah kebajikan. Namun, dia terpaksa juga akur dengan jaminan yang diberikan oleh Ammar tadi. Dia percayakan pelajarnya itu.